Apr 22, 2009

Siri mengambil pengajaran dari hidupan: Cicak basilisk

Pernahkah anda melihat cicak basilisk? Cicak basilisk ialah sejenis spesies cicak yang boleh berlari di atas air. Ini gambarnya:



Video cicak berlari di atas air:


Mengapa cicak ini boleh berlari di atas air? Ini disebabkan struktur kakinya yang dicipta untuk itu. Struktur kaki yang menyokong pergerakkannya di atas air merangkumi selaput pada jari kaki (seperti yang terdapat pada itik) dan panjang kakinya. Tidak lupa kekuatan kakinya juga turut memainkan peranan. Selaput kaki akan mengembang semasa cicak basilisk memukul permukaan air. Perbuatan ini sama seperti pendayung sampan. Ekornya yang panjang membantu mengimbangkan tubuhnya semasa berlari di atas air.



Satu persoalan yang timbul ialah mengapa cicak ini berlari dengan begitu laju sekali seperti berkejaran untuk ke tandas pula nampaknya? Ya, sudah tentulah untuk mengelakkan dirinya dari tenggelam ke dalam air. Cicak basilisk ‘telah mengambil kesempatan’ dalam setiap saat yang ada bagi mengapungkannya di atas air. Sama seperti manusia yang memanfaatkan setiap saat yang ada bagi membolehkannya terus dapat mengimbangkan badan ketika menunggang basikal. Kalau berhenti sudah tentu dia akan terjatuh.



Pergerakan cicak basilisk boleh diumpamakan seperti kehidupan kita. Lalai walau sesaat, maka musuh akan mengambil kesempatan ke atas kelemahan kita. Setiap saat kita yang dibazirkan dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah, maka setiap saat itu juga mereka sedang memanfaatkan sehabis mungkin bagi meningkatkan kekuatan mereka dan ‘menenggelamkan’ kita.

Jika sesaat yang dibazirkan oleh cicak basilisk, maka dia akan tenggelam dalam kepungan musuh (air).

Maka jadilah seperti cicak basilisk, menggunakan segala kebolehan fizikal dan kebijaksanaan mental , memanipulasikan ‘musuhnya’ air pada setiap saat yang ada supaya peranan asalnya yang menenggelamkan jadi mengapungkan.

Supaya peranan asal yang menenggelamkan jadi mengapungkan,

Supaya peranan musuh yang menentang akhirnya menjadi pengikut,

Supaya peranan musuh yang menentang Islam akhirnya menjadi penolong Islam seperti orang kafir Quraisy yang memeluk Islam pada hari pembukaan Makkah.

Jadi seperti cicak, bukannya menjadi cicak!

Dahulu, Al-Fatih memanfaatkan sebaik mungkin masa satu malam yang ada dengan memindahkan 73 buah kapal perang mengikut jalan darat kerana terhalang dari melintasi Perairan Tanjung Emas. Kalaulah Al-Fatih tidak menghargai masa sesingkat itu…

Maka hargailah masa.

“Demi masa…”

Wassalam.

2 comments:

  1. Best blog ni, memang best!!

    Teruskan menulis kerana saya akan terus membaca! InsyaAllah...

    ReplyDelete
  2. insya-Allah... :)

    mari sama-sama ambil pengajaran dari hidupan!

    ReplyDelete

Kini, Anon dan Anonimah pun boleh mengomen...